Select Menu

Iklan 1080x90

SaintekSIROH

PKS BERKHITMAT

BERITA SIAK

FIQIH

SIROH

Kesehatan

Saintek

Video Pilihan

» » Ingin Beruntung? Lakukan Amal Ini Saat Bisnis dan Dagang

Ingin Beruntung? Lakukan Amal Ini Saat Bisnis dan Dagang


By: PKS Siak Kamis, 21 Mei 2015 0

Setiap pengusaha pasti menginginkan usahanya sukses. Setiap pedagang pasti ingin beruntung. Banyak cara ditempuh, banyak kiat dilakukan. Namun, kadang pedagang dan pengusaha muslim melupakan satu amalan yang justru merupakan kunci keberuntungan bagi pedagang dan pengusaha.

Amalan kunci keberuntungan itu disebutkan Allah dalam Al Qur’an, yakni surat Al Jumu’ah ayat 10.
فَإِذَا قُضِيَتِ الصَّلاةُ فَانْتَشِرُوا فِي الأرْضِ وَابْتَغُوا مِنْ فَضْلِ اللَّهِ وَاذْكُرُوا اللَّهَ كَثِيرًا لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ

“Apabila shalat telah dilaksanakan, maka bertebaranlah kamu di bumi; carilah karunia Allah dan ingatlah Allah banyak-banyak agar kamu beruntung,” (QS. Al Jumu’ah: 10)

Ya, amalan itu adalah dzikir. Mengingat Allah.

Ayat ini didahului dengan perintah meninggalkan jual beli ketika tiba waktu shalat Jum’at. Tokonya ditutup, bisnisnya dihentikan dulu. Segera pergi ke masjid untuk melaksanakan shalat Jum’at. Setelah selesai shalat Jum’at, bertebaranlah di muka bumi; kembalilah berdagang, kembalilah berbisnis. Namun ada satu hal yang langsung diingatkan Allah di sini; perbanyak dzikir.

Sering kali orang ketika asyik berdagang atau berbisnis lupa kepada Allah. Ada yang karena sibuk berusaha mencari keuntungan sebanyak-banyaknya tak sempat lagi berdzikir kepada Allah. Ada yang malah menganggap berdzikir menyita waktunya dan menghalanginya dari keuntungan. Sebab secara logika dangkal, dzikir tidak memiliki hubungan dengan keuntungan. “Dari pada dzikir mending memutar otak mencari pelanggan”, “Daripada dzikir mending memperhatikan orang-orang yang lewat siapa tahu ada yang tertarik dan berminat,” serta banyak alasan sejenis hadir di otak menghalangi pebisnis dan pedagang dari dzikir.

Ketiadaan dzikir membuat orang lupa kepada Allah. Ketika sudah lupa kepada Allah, dagang dan bisnis bisa terjebak ke hal-hal yang syubhat bahkan haram dalam mengejar keuntungan. Misalnya berdusta, menipu dan sebagainya. Sekali didapati sebuah toko atau badan usaha berdusta, biasanya ia sudah tidak dipercaya. Sekali didapati sebuah toko atau badan usaha melakukan penipuan, reputasinya jatuh. Mungkin awalnya ia bisa mendapatkan keuntungan dari kebohongan dan penipuan, namun sebenarnya ia baru saja menyembelih ayam petelur emas. Ia mengira dengan menyembelih ayamnya, ia langsung mendapatkan seluruh telur emas. Padahal, ia hanya bisa mendapatkan telur emas itu terus menerus ketika ia memelihara ayamnya.

Ingat kepada Allah membuat orang tidak berani berbohong dan menipu. Ingat kepada Allah membuat orang menjadi jujur. Kejujuran ini menjadi intangible asset yang sangat berharga bagi sebuah brand. Reputasi bagus membuat customer puas, juga menggerakkan intensitas marketing dari mulut ke mulut (word of mouth). Customer bertambah, omset meningkat, keuntungan berlimpah.

Dzikrullah juga mendekatkan hamba kepada Allah. Dan ketika Allah telah dekat dan mencintai hambaNya, amat mudah bagiNya menggerakkan orang datang ke toko, menggerakkan orang datang menjadi customer, menggerakkan orang menjadi mitra bisnisnya. Tidak percaya? Coba saja. Sebab Allah telah berfirman: “la’allakum tuflihun.” Beruntung di dunia dan beruntung di akhirat, insya Allah.

Bersamadakwah



DPD PKS Siak - Download Android App


«
Next
Posting Lebih Baru
»
Previous
Posting Lama
0 Comments
Tweets
Komentar

Tidak ada komentar

Leave a Reply

Komentar sehat anda..