Select Menu

Iklan 1080x90

SaintekSIROH

PKS BERKHITMAT

BERITA SIAK

FIQIH

SIROH

Kesehatan

Saintek

Video Pilihan

» » Ngeri! Di Indonesia beras, air dan telur

Ngeri! Di Indonesia beras, air dan telur


By: PKS Siak Selasa, 19 Mei 2015 0

Jakarta- Beras palsu buatan China marak beredar. Bahkan beras tiruan mengandung bahan plastik ini diduga juga ditemukan beredar di daerah Bekasi, Jawa Barat. Tentu hal ini membuat masyarakat Indonesia sebagai pengonsumsi beras khawatir.

Beras palsu ini terbuat dari gabungan kentang, ubi jalar dan limbah plastik yang direkayasa sedemikian rupa sehingga berbentuk menyerupai beras. Tidak hanya itu, produsen beras palsu ini juga menambahkan resin sintetis industri. Resin sintetis ini dikatakan sangat berbahaya jika dikonsumsi karena bisa memicu kanker.

Dewi Setiani, warga Bekasi, Jawa Barat menemukan sejumlah keanehan dengan beras yang dibelinya. Sehingga dia menduga bahwa beras tersebut adalah beras palsu yang terbuat dari plastik. Dugaan tersebut muncul ketika dia mengolah beras itu menjadi bubur untuk dia santap esok paginya. Namun setelah didiamkan beberapa jam, bubur ini pun berbentuk aneh.

"Berasnya jadi aneh dan rasanya juga enggak kayak nasi pada umumnya. Lebih terasa kayak plastik, karena sintesisnya berasa banget," kata Dewi saat dihubungi merdeka.com, Senin (18/5).

Keanehan beras plastik itu juga terlihat saat Dewi membuat olah bubur untuk anaknya. Alangkah terkejutnya dia saat melihat bentuk bubur yang dimasaknya tidak seperti bubur yang menggunakan beras biasa.

"Tadi malam saya masak bubur buat besok pagi. Tapi saat tadi saya mau memanaskan buburnya, bentuknya jadi beda. Biasanya kan bubur kan kalau udah dingin bentuknya mengental dan menyatu, tapi kalau ini dia berbentuk buliran dan seperti belum matang," imbuh Dewi.

Selain bubur, Dewi juga sempat menanak beras itu untuk dijadikan nasi uduk, namun keanehan pun kembali dia temukan. Apa keanehannya?

Bersambung

Merdeka



DPD PKS Siak - Download Android App


«
Next
Posting Lebih Baru
»
Previous
Posting Lama
0 Comments
Tweets
Komentar

Tidak ada komentar

Leave a Reply

Komentar sehat anda..