Select Menu

Iklan 1080x90

SaintekSIROH

PKS BERKHITMAT

BERITA SIAK

FIQIH

SIROH

Kesehatan

Saintek

Video Pilihan

» » Tim Capres di Jateng dan DIY Alami Provokasi dan Teror

Tim Capres di Jateng dan DIY Alami Provokasi dan Teror


By: PKS Siak Selasa, 10 Juni 2014 0

pks.or.id

pkssiak.org - Kampanye damai yang dideklarasikan oleh kedua Pasangan Capres dan Cawapres pada Selasa (3/6) lalu mulai terusik di Jawa Tengah dan Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY).

Anggota Dewan Penasehat Tim Pemenangan Prabowo – Hatta Jawa Tengah Suryo Prabowo menyampaikan, di Jepara dan Solo telah terlihat adanya indikasi tindakan provokatif berupa perusakan spanduk Prabowo – Hatta. Sementara itu, Rumah Relawan Jokowi – JK di Husen, Yogyakarta juga dilempari bom molotov pada Sabtu (7/6) pukul 02.00 WIB.

“Tindak kekerasan ini bisa saja dilakukan oleh pendukung kedua belah pihak yang saling menyerang. Namun, tidak menutup kemungkinan tindakan itu bisa dilakukan pendukung Jokowi – JK yang kerap menggunakan taktik ‘menyerang diri sendiri’ seperti yang lazim dilakukan untuk membangun persepsi publik bahwa pihaknya tengah teraniaya dan terdzolimi,” ungkap Suryo.

Menurutnya, apabila insiden seperti ini tidak direspon secara terukur ataupun didiamkan oleh Polisi, dia khawatir konflik kekerasan fisik dapat terjadi di lapangan. “Kita semua tentu tidak menghendaki Pilpres kali ini dikotori oleh kekerasan,” tandasnya.

Suryo menekankan kembali agar relawan Prabowo – Hatta tidak mudah terprovokasi. Ia juga memperingatkan kepada para preman dan provokator agar tidak mengulangi perbuatannya. Karena hal itu bisa merusak kampanye Pilpres yang diharapkan dapat berlangsung damai tanpa rasa takut.

Penanganan Serius
Sementara itu, di tempat terpisah Ketua DPW PKS Jateng Fikri Faqih menyampaikan, belajar dari penyelenggaraan Pemilu Legislatif lalu di Jawa Tengah, selain adanya money politics, Fikri juga mendapat laporan adanya tindakan provokasi dan intimidasi terhadap rakyat dalam memenangkan seorang calon anggota legislatif.

“Mungkin dianggap efektif, sehingga diulang untuk event pemilihan lain, termasuk Pilpres,” paparnya.

Fikri berharap ada evaluasi dari Polisi untuk segera mengidentifikasi pelaku, agar ada penanganan serius dan pencegahan kasus berikutnya. Menurutnya, Pemilu Legislatif dan Pemilu Presiden 2014 adalah sarana untuk menuju tujuan yang mulia, yaitu memilih pemimpin yang bisa membuat masyarakat lebih sejahtera dan aman.

”Bahasa Qurannya ath’amahum min ju’in, wa amanahum min khauf: Jangan sampai prosesnya menodai tujuannya yang mulia,” ungkapnya sambil mengutip kitab suci agama Islam.

Fikri menegaskan cara kekerasan tidak akan membuahkan solusi, tetapi akan memicu dan memunculkan kekerasan lain yang lebih parah. Dia berharap, penyelenggara dan pengawas pemilu, dalam hal ini Komisi Pemilihan Umum (KPU) dan Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) dapat mencegah kekerasan dengan memfasilitasi komunikasi lebih intensif antar-tim sukses Pasangan Calon Presiden.

“Kejadian apa pun bisa disampaikan di forum itu dan bisa langsung diambil tindakan. Andai harus ditindak lanjuti dengan aparat keamanan, tentu tinggal diserahkan kepada pengampunya,” pungkas Fikri.[pks-jakarta.or.id]


DPD PKS Siak - Download Android App


«
Next
Posting Lebih Baru
»
Previous
Posting Lama
0 Comments
Tweets
Komentar