Select Menu

Iklan 1080x90

SaintekSIROH

PKS BERKHITMAT

BERITA SIAK

FIQIH

SIROH

Kesehatan

Saintek

Video Pilihan

» » Ini Kata Sutiyoso Kepada Para Penolaknya.

Ini Kata Sutiyoso Kepada Para Penolaknya.


By: PKS Siak Minggu, 21 Juni 2015 0


PKS Siak.org, JAKARTA, - Calon Kepala Badan Intelijen Negara Sutiyoso menanggapi santai penolakan dari berbagai pihak terhadapnya untuk memimpin BIN. Ia mengaku tak mempermasalahkan penolakan itu.

"Ya, kalau enggak ada yang nolak enggak seru dong," ujar Sutiyoso usai menghadiri acara buka puasa bersama di Kantor DPP Partai Nasdem, Jakarta, Sabtu (20/6/2015).

Setelah menjadi calon kepala BIN, mantan Pangdam Jaya ini mengaku sudah menyerahkan laporan harta kekayaan pejabat negara (LHKPN) kepada KPK. Ia juga tengah menyiapkan kader pengganti untuk mengisi posisi Ketua Umum Partai Keadilan dan Persatuan Indonesia (PKPI) yang akan segera dilepaskannya.

Di luar itu, ia mengaku tidak punya persiapan khusus untuk menghadapi uji kepatutan dan kelayakan di DPR. 

"Persiapannya cuma tidur yang banyak," ujar mantan Gubernur DKI Jakarta ini.

Pada kesempatan yang sama, Ketua DPR Setya Novanto mengatakan, pekan depan DPR akan membahas jadwal fit and proper test terhadap Sutiyoso. Namun, ia belum dapat memastikan kapan akan melakukan pemanggilan.

"Minggu depan pimpinan DPR rapat pimpinan. Nanti kita serahkan ke paripurna, lalu ke Bamus, dan ke Komisi 1. Ini kita sedang bahas sambil tentunya mendengarkan beberapa masukan-masukan," ujar politisi Partai Golkar ini.

Berbagai pihak mengkritik keputusan Presiden Joko Widodo menunjuk Sutiyoso sebagai calon Kepala BIN. Salah satu masalah yang dikaitkan, yakni soal penyerangan Kantor DPP PDI pada 27 Juli 1996.

Politisi PDI Perjuangan, TB Hasanuddin, akan mengklarifikasi kasus penyerangan itu dalam uji kelayakan dan kepatutan di Komisi I DPR nantinya. Menurut dia, Sutiyoso harus mengklarifikasi langsung apakah dia terlibat atau tidak dalam peristiwa yang dikenal dengan "Kudatuli" tersebut.

"Saya juga akan mengingatkan agar sistem-sistem seperti yang dilakukan pada saat Kudatuli itu tidak digunakan lagi," kata Hasanuddin saat dihubungi, Jumat (12/6/2015).

Lembaga pemantau hak asasi manusia, Imparsial menyebut Sutiyoso sebagai salah satu tokoh militer yang diduga memiliki beban masa lalu terkait pelanggaran hak asasi manusia.

"Sutiyoso memiliki track record (rekam jejak) Orde Baru. Dia pimpinan Kopassus dan intelijen pada masa Orde Baru yang kental dengan tindakan represif ala kepemimpinan Soeharto," ujar Direktur Eksekutif Imparsial Poengky Indarti dalam konferensi pers di Kantor Imparsial, Jakarta, Kamis (11/6/2015).

Sumber : Kompas



DPD PKS Siak - Download Android App


«
Next
Posting Lebih Baru
»
Previous
Posting Lama
0 Comments
Tweets
Komentar

Tidak ada komentar

Leave a Reply

Komentar sehat anda..