Select Menu

Iklan 1080x90

SaintekSIROH

PKS BERKHITMAT

BERITA SIAK

FIQIH

SIROH

Kesehatan

Saintek

Video Pilihan

» » Kenapa Kubu Jokowi (PDIP) Sangat Benci dan Dendam pada PKS?

Kenapa Kubu Jokowi (PDIP) Sangat Benci dan Dendam pada PKS?


By: PKS Siak Selasa, 05 Agustus 2014 0


pkssiak.org - Menarik sekali melihat sengketa yang ternyata hingga sampai saat ini 'terpelihara' dengan baik. PDIP dan PKS, dua kutub partai yang dianggap berlawanan. Bahkan bisa jadi cenderung terjadi saling bergesekkan diantara kader satu sama lainnya.

Yah, ini semua sebenarnya sudah lama terjadi dan mungkin memang 'dipelihara' dengan baik oleh kubu PDIP. Kenapa langsung merujuk kepada PDIP?

Masa pemilu 1999 menjadi awal pertama yang mencengangkan bagi Megawati. Kenapa? Lantaran ia bingung dengan partai politik yang saat itu bernama PK (Partai Keadilan) hingga akhirnya bermetamorfosis menjadi PKS (Partai Keadilan Sejahtera). Kebingungan Megawati terhadap PK saat itu adalah massa Islam apa yang dibawa oleh partai tersebut?

Diantara saat itu ada PAN (Partai Amanat Nasional) bentukan Amein Rais yang tentu sudah bisa diprediksi siapa saja massa yang ada di partai tersebut. Begitu juga PKB, dengan Gus Dur-nya dan jelas massa apa yang dibawanya. Tak terkecuali PPP, Masyumi, PBB, PBR dan masih banyak lagi partai Islam lainnya.

Yang menjadi mengherankan adalah ternyata PK mampu mengeruk massa dengan tak sedikit jumlahnya. Sekitar 1.436.565 suara didapatkan oleh PK waktu tahun 1999.  Ini sangat membingungkan kubu PDIP waktu itu.

Karena mungkin terlalu bingung, akhirnya beberapa statemen ‘nyeleneh’ dari PDIP terlontar untuk menyerang PK. Seperti partai teroris, partai ke-arab-araban, dsbnya. Serangan oleh kubu PDIP waktu itu tidak dianggap oleh PK.

Saat itu PK mendapatkan nomor urut 24 yang akhirnya mampu menunjukkan di urutan 10 besar partai pemanang pemilu tahun 1999.

Sebuah pernyataan suami dari Ketua Umum PDIP,  almarhum Taufik Kiemas. Ia pernah didaulat menjadi penceramah di RSIS (Rajartman School of International Studies), di Singapura.

Taufik Kiemas dengan jelas menyatakan bahwa PKS merupakan kelompok teroris yang membentuk partai politik. Dengan gamblang dan sangat jelas, ia menyebutkan bahwa kaum nasionalis yang pluralis bersatu untuk melawan PKS yang teroris dan anti pluralis.

Beruntung pernyataan Taufik Kiemas dalam ceramahnya di RSIS dapat dibantah sendiri oleh Kader PKS yang ternyata juga ada yang kuliah di RSIS tersebut, Suhud Alynudin. Malah akhirnya Taufik Kiemas terlihat malu atas sanggahan dari kader PKS tersebut. Karena banyak para mahasiswa yang ada di RSIS malah lebih mempunyai minat dengan jawaban kader PKS tersebut dari pada Taufik Kiemas sendiri.

Tak hanya berhenti di Taufik Kiemas ternyata, pertarungan Pilgub Jabar juga menjadi hal yang sangat perlu dilihat bagaimana kubu PDIP yang seperti mempunyai dendam kesumat dengan PKS. Pihak PDIP, Rieke Diah Pitaloka sampai harus mengucapkan dengan lantang bahwa Pemilihan Kepala Daerah Jawa Barat bukan sekedar menang atau kalah, tetapi merupakan pertarungan ideologi. Nahkan?

Ideologi apa yang dimaksud oleh Rieke? Apakah antara Ideologi marhaen, liberal, sekuler dan komunis dengan melawan ideologi Islam?

Semakin kentara lagi ketika terjadi 'perang' di pilgub DKI Jakarta. Jika kubu Jokowi-Ahok mempunyai pasukan Cyber yang memang dibayar untuk melakukan berbagai aksinya. Menghina, melecehkan, menyerang, dsbnya. Lawan-lawannya.

Di kubu PKS hanya mengandalkan kadernya yang melek dengan teknologi. Pertarungan semakin sengit, antara akun palsu dengan akun yang menampakkan diri ke ‘PKS’annya. Saling adu argumentasi bahkan tak jarang ketika kubu Jokowi-Ahok kalah berargumentasi, segala macam caci-maki kebun binatang dibawanya kedalam komentar.

Ini yang membuat sedikit kader PKS jadi ‘kaget’ karena kader PKS memang tak pernah diajarkan untuk mencela atau mencaci orang, sehingga mereka kadang langsung diam ketika di bully. Bukan bermaksud kalah atau menang, tetapi tidak ingin meneruskan perbincangan yang sudah jelas tak sehat.

Namun juga tak sedikit kader PKS yang terus melayani, sehingga kadang terseret juga dengan komentar-komentar kubu pendukung Jokowi-Ahok.

Kekalahan jago PKS, Hidayat Nurwahid yang berada di urutan ke-3 di Pilgub DKI Jakarta. Bukan malah menciutkan kader PKS, tetapi terlihat semakin antusias sekali untuk ‘meladeni’ kubu Jokowi-Ahok.

Sampai akhirnya beranjak ke Pilpres. Ketika Jokowi mencoba ingkari janjinya sendiri untuk maju ikut dalam pemilihan presiden. Walaupun kader PKS tidak maju dalam bursa Pilpres. Tetapi semangatnya mengalahkan kader partai koalisi yang lain, ini terbukti bahwa seringkali di media sosial, kubu Jokowi mengidentikkan siapa saja yang mereka anggap menyerang Jokowi, maka itu dari PKS. Mereka melupakan bahwa ada Gerindra, PAN, PPP, PBB dan Golkar dalam partai koalisi Merah Putih.

Jadi, sebenarnya tujuan kubu pendukung Jokowi sebenarnya sudah di dogtrin bahwa PKS-lah musuhnya.

PDIP Mendadak 'Ustad'

Jika dulu PDIP menganggap remeh suara Umat Islam, bahkan seringkali menyerang PKS dengan ungkapan ‘Menjual Agama’ dalam politik. Ternyata malah selangka demi selangkah di ikuti sendiri oleh PDIP.

Semangat mencoba merebut massa Islam dengan berbagai spanduk selamat pada hari besar agama Islam yang pada tahun 1999 hanya PKS saja yang melakukannya. Malah PDIP juga menginstruksikan untuk membuat ucapan-ucapan serupa, walaupun ternyata juga ada yang salah kaprah. Spanduk selamat bulan Ramadhan malah bertuliskan 1 Syawal, yang beberapa kali bisa kita jumpai. Semangat tanpa ilmu kadang membuat orang lain tersenyum geli.

Setelah membuat spanduk sudah, PDIP juga ‘latah’ membuat sebuah organisasi sayap untuk umat Islam, yang bernama Baitul Muslimin. Baitul Muslimin yang didirikan pada sekitar tahun 2007, hingga sekarang bahkan ketua umumnya masih saja Hamka Haq. Mungkin ketua Baitul Muslimin ingin mencontoh Megawati, yang terus memegang jabatan Ketua selamanya?

Lucunya, kiprah Baitul Muslimin PDIP ini tidak ada kecuali hanya satu. Yaitu mengecam sikap MUI yang coba mendukung poros capres Islam. Ini sungguh aneh, namanya saja Baitul Muslimin, tetapi dengan capres Islam kok alergi. Kenapa?

Pantas jika Din Syamsuddin akhirnya keluar dari Baitul Muslimin PDIP, karena ternyata hanya dijadikan kedok PDIP menjual agama saja!

"Saya memang pernah terlibat mendirikan Baitul Muslimin PDIP, cuma sekarang perkembangannya tidak sebagaimana yang saya bayangkan," kata Din di kantor Centre for Dialogue and Cooperation among Civilizations, Jalan Kemiri, Menteng, Jakarta, Kamis, 18 Desember 2008.

Jika berkali-kali kubu PDIP selalu berkoar-koar terhadap PKS, bahwa kader PKS menjual agama demi politik. Sikap langkah PDIP malah bukan lagi sekedar menjual agama, tetapi sudah mencoba membohongi agama untuk dipolitasasi.

Bila kader PKS, mereka memang membawa agama kedalam politik sesuai dengan pemahaman mereka mengenai Islam itu sendiri. Sehingga jilbab dan shalat serta politik yang cenderung Islami dikedepankan. Isu-isu syariat Islam juga lebih terbuka, walaupun seringkali bahkan yang menyuarakan mengenai isu syariat Islam bukan dari PKS. Melainkan dari partai Islam yang lain.

Menjual Agama yang lebih menjurus pada membohongi agama untuk dipolitisasi juga terlihat dari cara kampanye kubu Jokowi dan PDIP. Ingat ketika kampanye Pilgub Jakarta? Sontak saja istri Jokowi yang tidak berjilbab akhirnya berjilbab. Tetapi anehnya ketika setelah Jokowi terpilih jadi Gubernur DKI Jakarta, jilbab istrinya pun ditanggalkan.

Jilbab istrinya kembali dipakai ketika kampanye Pilpres. Dengan bangganya berbagai media memberitakan bahwa istri Jokowi memakai Jilbab. Tetapi, sekali lagi itu semua hanya sekedar menjual agama, atau lebih buruknya lagi sekedar membohongi agama untuk dijadikan alat politisasi saja.

Pencitraan yang penuh dengan berbagai kebohongan sandiwara memang disenangi oleh masyarakat kita menengah kebawah, atau oleh orang yang berpendidikan tetapi sebenarnya buta politik.

Jadi, sebenarnya siapakah yang menjual agama hingga sampai membohongi agama untuk dibuat alat politisasi! PKS atau PDIP?

Jika seandainya PKS dianggap menjual agama, tentunya akan sangat banyak lembaga pendidikan yang di rintis oleh kader PKS tidak akan laku di masyarakat. Karena hanya sekedar menjual agama!

Tetapi ternyata tidak, bahkan ada kesaksian sendiri dari seorang kader PDIP yang lebih memilih menyekolahkan anaknya di Sekolah IT (Islam Terpadu) daripada sekolah lainnya. Karena dianggap sekolah IT (Islam Terpadu) bentukan kader PKS ini lebih baik dalam keagamaan dan pendidikannya. "Saya sekolahkan anak saya disini mas, karena saya tahu sekolah IT (Islam Terpadu) ini bagus, saya hanya berharap anak saya tidak seperti saya.” ini kata salah satu kader PDIP di daerah.

Bahkan kader PDIP saja merasakan hasil dari kader PKS, tetapi masih saja mereka menganggap PKS menjual agama…. Siapa sebenarnya yang munafik?

Kader PKS Itu Orang Yang Taqlid Buta

Ini ada lagi yang dilontarkan oleh kubu PDIP dan Jokowi, bahwa kader PKS itu taglid buta terhadap pemimpinnnya. Sungguh aneh juga ada komentar seperti itu, taqlid buta itu identik dengan pemahaman agama.

Yang dimaksud taqlid buta itu adalah orang yang menerima hukum agama dengan seenaknya tanpa tahu jelas sumbernya. Orang taqlid buta termasuk orang yang tak mampu menjawab beragam argumentasi dari berbagai dalil yang mementahkannya kecuali hanya tetap mengikutinya terus.

Dalam agama Islam, taqlid itu dibolehkan. Tetapi tidak boleh taqlid buta! Syaikh Muhammad Sa’id Ramadhan al‐Buthi mengidentifikasikan taqlid sebagai berikut ”Taqlid adalah mengikuti orang lain tanpa mengerti dalil yang digunakan atas keshahihan pendapat tersebut, walaupun mengetahui tentang keshahihan hujjah taqlid itu sendiri.” (Al‐Lamadzhabiyyah Akhtharu Bid’ah al‐syari’ah al‐Islamiyyah, 69)

Bagi orang awam atau tingkat keilmuannya masih sedikit, taqlid itu malah diharuskan dalam agama Islam. Taqlid itu sendiri meliputi atas dasar pendapat para ulama.

Sangat amat lucu jika kader PKS dianggap orang yang taqlid buta, sedangkan di PKS, para ustad dan ulamanya lebih banyak daripada di kubu PDIP.

Jika kubu PDIP menganggap kader PKS taqlid buta terhadap pemimpinnya, tentu ini salah alamat. Karena yang lebih banyak orang ahli agama Islam di PKS melebihi orang yang ada di PDIP. Tentu dalam hal ini, orang pendukung Jokowi dan PDIP-lah sebenarnya yang taqlid buta. Karena mereka tidak mencukupi banyaknya para ulama yang ada didalamnya.

Apakah lantaran dianggap membela dengan totalitas lalu kader PKS dianggap taqlid buta?

Tentu ini sungguh lucu lagi, pembelaan totalitas pada loyalitas kepartaian itu harus berada di setiap partai, semestinya! Bukan hanya di PKS, loyalitas dan totalitas atas hasil keputusan partai, mestinya setiap partai mendukung dengan penuh.

Sama dengan PDIP, ketika keputusan Jokowi-JK disandingkan maka sudah tidak lagi ada riak penolokannya.

“Saya bilang kalau PDIP berkoalisi dengan Golkar kemungkinan saya mengundurkan diri. Jusuf Kalla ikut jadi cawapres dalam pribadi,” ujar Sabam saat dihubungi, Senin (19/5/2014).

Coba lihat statemen Sabam Sirait, sesepuh PDIP yang mengancam mundur jika Jokowi-JK disandingkan. Tetapi sekarang, mana berita kemundurannya? Kenapa tidak seramai dengan kroco-kroco yang sumpah serampah akan ini dan itu jika Jokowi jadi Presiden?

Jadi, mekanisme partai itu ibarat wadah perjuangan. Jika sudah menyangkut wadah perjuangan, maka didalamnya adalah para tentara yang siap memperjuangkan mekanisme keputusan partai. Akan sangat janggal jika ada seorang kader Partai yang malah membelot dari partai dengan alasan ‘Tidak ingin taqlid buta’. Apapun argumentasinya, seorang yang membelot dari wadah perjuangan itu disebut PENGKHIANAT.

Bagi kehidupan pejuang atau tentara, perintah itu nomor satu yang harus dikerjakan, ia tak lagi berfikir apa-apa yang perlu saya disanggah dari perintah tersebut. Coba saja kalau ada TNI yang diminta untuk bertugas di daerah konflik, apakah mereka akan berfikir ulang atas tugas yang diberikan komandannya dengan mengatakan

“Maaf komandan saya tidak ingin bertaqlid buta kepada anda, sudah jelas itu daerah konflik kok saya ditugaskan kesana. Bisa terluka atau bahkan mati saya nanti kalau tugas disana.”

Ini namanya tentara KOPLAK!

Jadi, jika kader PKS mampu menjawab dengan berbagai argumentasinya untuk membela partai dan capres yang dibelanya. Tentu ini bukan taqlid buta, tetapi intruksi yang jelas dari ‘komandannya’ untuk memperjuangkan sesuatu yang sudah ditetapkan oleh wadah perjuangan tersebut (keputusan partai).

Sangat ironis sekali, diantara partai koalisi merah putih dan kubu jokowi sendiri, beragam kader partai banyak yang membelot dan berkhianat pada wadah perjuangannya sendiri (partai). Berbeda dengan PKS, dari struktur DPP hingga DPD di PKS tidak ada satupun yang membelot dan berkhianat untuk melawan perintah.

Mestinya PKS menjadi partai contoh yang baik, bahwa tak perlu ada lagi kutu loncat dari para pengkhianat yang hanya ingin menjadikan mereka sebagai orang-orang opportunis.

Taqlid buta itu tidak ada dalam kamus kader PKS, karena banyak sekali orang yang ahli agama di tubuh PKS. Tetapi kader PKS menerapkan ittiba' atau sinonim taqlid tanpa buta. Karena kader PKS mampu menjawab dengan argumentasi yang sudah dijelaskan oleh pimpinannya.

Orang yang taqlid buta itu seperti kubu jokowi dan PDIP ketika mereka mendapatkan berita yang mereka anggap itu buruk bagi mereka, dengan hanya menjawab.

“ITU FITNAH” dan semisalnya.

Salam…

(Tim suaranews.com dengan berbagai sumber)

*sumber: suaranews.com


DPD PKS Siak - Download Android App


«
Next
Posting Lebih Baru
»
Previous
Posting Lama
0 Comments
Tweets
Komentar