Select Menu

Iklan 1080x90

SaintekSIROH

PKS BERKHITMAT

BERITA SIAK

FIQIH

SIROH

Kesehatan

Saintek

Video Pilihan

» » Kenaikan Harga BBM Mengguncang Sektor Transportasi dan Makanan

Kenaikan Harga BBM Mengguncang Sektor Transportasi dan Makanan


By: PKS Siak Kamis, 20 November 2014 0


pkssiak.org - Kenaikan harga BBM baru efektif 1 hari lalu, sejak 18 November 2014. Tetapi, efeknya sudah langsung dirasakan oleh rakyat.

Sektor transportasi langsung bergerak aktif mengimbangi kenaikan harga BBM bersubsidi. Kenaikan tarif angkutan umum dan angkutan distribusi barang sudah mulai menghantam rakyat, tanpa ampun.

Dari hasil pantauan Tim Piyungan Online di beberapa titik di daerah Yogya-Klaten-Solo-Sukoharjo-Boyolali-Magelang, berhasil dicatat kenaikan tarif angkutan umum (termasuk becak) yang bervariasi dari 10 hingga 35 persen.

Angkutan sayur mayur dari daerah Boyolali ke Solo yang sebelum kenaikan harga BBM hanya Rp150ribu untuk ukuran pick up L 300 kini menjadi Rp200ribu. Sementara dari sentra sayur mayur Ngablak, Magelang, tercatat kenaikan lebih tinggi.

"Sebelum kenaikan (harga BBM), sekitar 300ribu. Sekarang 350ribuan," ujar Yoko, salah seorang petani di Gogik, Ngablak, Magelang.

Sementara itu, Didik Rahmadi, pemilik sebuah warung makan di Solo mengungkapkan, kenaikan harga sayur mayur membuatnya harus mengecilkan porsi lauk pauk sembari menaikkan harga jual.

"Kalau ndak gitu, ndak nutup belanjaan..", ujar Didik.

Didik yang memiliki 12 warung makan di Solo, Karanganyar, Sukoharjo, Sragen dan Boyolali mengatakan, kebijakannya itu menyebabkan menurunnya jumlah pelanggan.

"Ya turunlah..(pelanggan). Apalagi ini tanggal tua. Mau gimana lagi? Saya kan ndak bisa nombok," ujar Didik.

Senada dengan Didik, Ferdi, seorang pengusaha ayam goreng kremes juga mengeluhkan kenaikan harga BBM.

"Harga paket ayam goreng di warung saya 6ribu. Isinya nasi, ayam goreng kremes, lalapan dan sambal. Di tengah harga cabe yang naik gini, saya jadi bingung. Kalau naikin harga, pelanggan pasti kabur", tutur pria berdarah Ambon ini.

Ferdi menambahkan, kenaikan harga tarif dasar listrik, BBM dan menggilanya harga cabe menjadi keluhan rakyat. Sayangnya, menurut Ferdi, Pemerintah enggan merespon keluhan itu.

"Gila kan? Listrik naik, BBM naik, cabe udah mahal dari minggu lalu. Pepatah vox populi vox Dei rasanya gak berlaku untuk pemerintahan Jokowi ini", tandasnya.

Kenaikan harga BBM bersubsidi yang belum disertai bukti nyata perbaikan infrastruktur, memang membuat rakyat kecil menjerit panik. (fs)


DPD PKS Siak - Download Android App


«
Next
Posting Lebih Baru
»
Previous
Posting Lama
0 Comments
Tweets
Komentar

Tidak ada komentar

Leave a Reply

Komentar sehat anda..