Select Menu

Iklan 1080x90

SaintekSIROH

PKS BERKHITMAT

BERITA SIAK

FIQIH

SIROH

Kesehatan

Saintek

Video Pilihan

» » Petani Karet Siak Keluhkan Harga Karet Mentah Anjlok

Petani Karet Siak Keluhkan Harga Karet Mentah Anjlok


By: PKS Siak Minggu, 03 Mei 2015 0

SUNGAI APIT - Petani karet mengeluhkan harga karet mentah tidak mengalami kenaikan hingga dua tahun terakhir, bahkan dinilai semakin menurun.

Hal  Ini diungkapkan para petani karet di Kampung Parit I/II Kecamatan Sungai Apit. Salah satunya Narti (45) kepada wartawan mengatakan, ia mengaku bahwa harga karet basah hanya mencapai Rp4.500/Kg dan itu tidak sebanding dengan yang diharapkan para penoreh getah basah.

"Harga getah cuma 4.500/Kg mas, kalau kami menoreh sehari penghasilannya  tergantung cuacanya, kalau cuaca panas bisa kita kerja, tapi kalau hujan tak bisa sama sekali bekerja. Kami minta pemerintah lebih diperhatikan lagi terhadap harga jual karet ," ujarnya.

Menurutnya, selain pendapatan yang tidak menentu karena pengaruh cuaca, hasil toreh getahnya dibagi tiga dengan rekan dan pemilik kebun, serta dirinya bersama rekannya sehari menoreh sebanyak 200 pohon karet setiap hari.

"Misalkan hari bagus tak hujan dalam seminggu bisa mencapai 5-6 kilo getah basah. Misalkan dari harga per kilo Rp4.500 dikalikan lima, kami terima uang Rp22.500, itupun kita bagi hasil dengan pemilik kebun dan kawan noreh. Jadi, kami dapat Rp7.500 seminggunya, dan dari 200 pohon karet sehari cuma dapat sekilo saja, itupun untung-untungan," tutur dia.

Selain itu, jika harga karet naik hanya Rp300-Rp400, seperti sebelumnya pernah menjadi naik Rp4.800 per kg. Jika harga karet tidak mengalami perubahan maka kebutuhan hidup sulit terpenuhi.

"Sekarang musim hujan sudah tiba, jadi tidak bisa yang diandalkan lagi dapat uang untuk makan, hanya dibantu suami yang bekerja sebagai tukang dodos sawit yang sama penghasilannya tidak tentu," kata mbak Narti.

Hal senada juga diungkapkan penoreh karet, mbak Ninik (48) yang hanya bisa menoreh getah basah, lantaran untuk mencapai getah yang sudah kering membutuhkan waktu yang lama, dan itupun tidak sebanding untuk menghidupi keperluan asap dapurnya setiap hari.

"Sudah tua, sudah tak sanggup kerja lain, apalagi di kampung, sebelumnya saya berladang milik orang, tapi sekarang ladang sudah dijual untuk kebun sawit. Sekarang saya beralih jadi petani karet, tapi harga karet ini juga jauh tidak sesuai yang diharapkan karena harganya murah," terang Ninik.

Dia membeberkan, untuk mencapai getah kering tersebut membutuhkan proses cukup lama, sehingga mencapai harga yang bisa dijual kepada penampung hanya sebesar Rp7.500 per kg. Namun dengan faktor keadaan yang sangat terdesak dia hanya bisa mengumpulkan getah basah yang baru ditorehnya di kebun milik orang lain.

Siaksatu.com



DPD PKS Siak - Download Android App


«
Next
Posting Lebih Baru
»
Previous
Posting Lama
0 Comments
Tweets
Komentar

Tidak ada komentar

Leave a Reply

Komentar sehat anda..